RSS

Tuesday, July 13, 2010

Hizbullah Siapkan Daftar Target Dalam Militer Israel

Seorang pejabat senior kelompok Hizbullah mengatakan pada hari Minggu (11/7) mereka memiliki daftar target militer di dalam Israel untuk diserang dalam perang masa mendatang.

Komandan Hizbullah di Libanon selatan, Sheik Nabil Kaouk, memberikan komentarnya sebagai tanggapan perilisan pada hari Rabu oleh militer Israel dari peta dan foto udara dari apa yang digambarkan sebagai jaringan depot senjata Hizbullah dan pusat-pusat komando mereka di Libanon selatan.

Materi-materi yang diekspos Israel termasuk peta yang terperinci dan simulasi 3-D yang menunjukkan bangunan individu yang pihak militer katakan sebagai gudang-gudang dari roket Hizbullah.

Pejabat Hizbullah mengatakan kepada kantor berita menyatakan bahwa para pemimpin Israel sedang berusaha untuk mengembalikan kepercayaan kepada mereka dengan memberikan daftar sasaran di Libanon selatan "setelah opini publik Israel kehilangan kepercayaan dalam tentara."

Kaouk mencatat bahwa pengumuman Israel datang pada ulang tahun dari "kekalahan" mereka dalam perang 2006 di mana Hizbullah berjuang mengusir Israel dan sekitar 1.200 warga Libanon dan 160 tentara Israel tewas.

Meskipun perbatasan tetap tenang selama empat tahun terakhir, Israel dan Hizbullah telah saling menukar ancaman dalam beberapa bulan terakhir.

Selama perang 2006 yang dimulai setelah Hizbullah menangkap dua tentara Israel dalam serangan lintas-perbatasan, Israel meluncurkan serangan udara, laut dan kampanye tanah besar-besaran, sementara Hizbullah menembakkan sekitar 4.000 roket ke Israel.

Perang tersebut berakhir dengan resolusi PBB yang memberlakukan blokade senjata Hizbullah dan melarang kelompok tersebut dari melakukan operasi dekat perbatasan Israel.

Israel mengatakan resolusi dan pasukan perdamaian internasional di Libanon telah sebagian besar tidak efektif. Israel percaya Hizbullah telah meningkatkan persediaan senjata sebelum perang hingga lebih dari 40.000 roket.

Pejabat pertahanan Israel mengatakan berbagai persenjataan kelompok itu sekarang dapat mencapai daerah penduduk Israel di pusat utama di dalam dan sekitar Tel Aviv.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan kelompok itu sekarang dapat menyerang Israel di mana saja.

"Biarkan para pemimpin musuh tahu bahwa kita memiliki bank target-target yang sudah penuh dan mereka semua tahu bahwa semua latihan mereka dan ancaman akan runtuh di depan kejutan perlawanan itu dalam perang di masa mendatang," kata Kaouk.

Empat tahun setelah perang yang menghancurkan antara Israel dan Hizbullah, tekanan untuk pasukan PBB yang memisahkan mereka di Libanon selatan meningkat di tengah kekhawatiran konflik segar dan permusuhan dari penduduk desa.

The United Nations Interim Force di Libanon, atau UNIFIL, berada pada posisi yang sulit "antara dua pihak bersenjata yang mungkin mempersiapkan konflik baru," kata Paul Salem, yang mengepalai Carnegie Middle East Centre yang berbasis di Beirut kepada kantor berita AFP.

Konflik 2006 dipicu oleh penculikan dua tentara Israel oleh Hizbullah dalam serangan lintas-perbatasan. Sekitar 1.200 warga Libanon tewas, mayoritas dari mereka adalah warga sipil, sementara 160 orang Israel tewas, sebagian besar tentara.

UNIFIL, didirikan pada tahun 1978 setelah invasi Israel pertama di Libanon, ditingkatkan setelah perang 34 hari. 12.000 pasukan dipercayakan dengan mengawasi gencatan senjata antara negara Yahudi itu dan partai militan.

Namun Hizbullah, yang menguasai sebagian besar wilayah Libanon selatan, telah menunjukkan ketidakpercayaan pasukan berhelm biru tersebut, dengan wakil kepala Naim Qassem mengatakan UNIFIL harus "memperhatikan apa yang dilakukannya."

"Perilaku mereka tidak bisa dimengerti," kata Menteri Pertanian Hussein Haji Hassan, seorang anggota Hizbullah di sebuah televisi lokal pada hari Kamis. "Kita bertanya-tanya apa yang mereka inginkan."

Ketegangan di perbatasan Libanon-Israel telah semakin meningkat sejak April ketika Israel menuduh Damaskus, pendukung utama Hizbullah bersama dengan Iran, menyelundupkan rudal Scud kepada pihak Hizbullah.

Sebelumnya, di pangkalan militer Elyakim di Israel utara, sebuah "desa" dengan struktur beton, dibangun sedemikian rupa untuk terlihat seperti rumah-rumah berlantai satu atau dua, penuh dengan bekas lemparan bola cat.

Di sanalah para tentara mempraktikkan apa yang sudah mereka pelajari dalam perang selama 34 hari di bulan Juli 2006 ketika Israel melakukan serangan untuk penggerebakan perbatasan di mana milisi Hizbullah menangkap dua tentara Israel dan membunuh tiga dari mereka.

Beberapa prajurit mendongak ke atas dari sebuah bunker bawah tanah yang menurut mereka replika sempurna dari terowongan-terowongan Hizbullah di Libanon selatan.

"Tujuannya adalah untuk membuat pasukan lebih siap memberantas organisasi gerilya," jelas Kapten Arye Shalicar, juru bicara militer.(suaramedia)

No comments:

Post a Comment