RSS

Wednesday, June 2, 2010

Rakyat Israel Melawan Melalui Facebook Dan Twitter

Ketika juru bicara Angkatan Pertahanan dan Kantor Kementerian Luar Negeri Israel tengah membakar dek Marmara, metaforis berbicara, saat fajar di hari Senin, masyarakat seluruh dunia melihat.

Begitu juga dengan rakyat Israel. Menurut Haaretz, mereka juga membela dan "berperang" melalui keyboard komputer dan ponsel, berjuang untuk menyelamatkan citra Israel di Facebook, Twitter dan jejaring sosial berbasis internet lainnya.

Dimulai dalam bahasa Ibrani, dan kemudian mereka mulai mengirimkan status Twitter dan Facebook mereka dalam bahasa Inggris. Twitter adalah sistem pesan instan yang populer. Pemakainya bisa mengirim pesan hingga 140 karakter dan diikuti oleh banyak orang.

Dengan sekitar 63.500 pengikut, Oudi Antebi misalnya, seorang ekspatriat yang tinggal di Seattle, mungkin Tweeter Israel yang paling populer.

"Menarik: Israel telah menawarkan kepada kapal itu untuk mentransfer barang kemanusiaan ke Gaza, tetapi armada itu menolak tawaran. Mengapa?," begitu Antebi menuliskan statusnya di Twitter. Beberapa saat kemudian dia dikirim menciak lain: "Pernyataan resmi Israel - tanpa memandang pendapat Anda dan sisi ini layak dibaca," tulisnya.

Statusnya itu memicu banyak respon di seluruh dunia. Twitter adalah cara terbaik untuk mencapai ribuan atau bahkan ratusan ribu orang ketika si penerima asli menggunakan fasilitas "Retweet," dan meneruskan pesan ke pengikut mereka sendiri.

"Pada saat saya mengetahui betapa buruknya citra Israel, saya segera masuk," kata Antebi. "Saya susun potongan informasi dari Internet dan saya kirim melalui Twitter. Yang saya ungkapkan objektif. Tujuan saya adalah sebanyak mungkin orang mengakses link itu, dan mereka melakukannya. Saya mendapat banyak tanggapan dari orang-orang yang jelas menyadari bahwa saya adalah orang Israel, dan mengatakan bahwa saya benar, dan ada sesuatu untuk dipikirkan di sini."

Itulah orang Israel. Bagaimana dengan kita? Apa yang kita lakukan dengan status Facebook dan Twitter kita? Jika kita punya, tentu saja.(eramuslim)

No comments:

Post a Comment